News

Drama COVID-19 Bagai Sinetron Berepisode

0

Kuat indikasi wabah COVID-19 di Indonesia akan berlangsung lebih lama lagi. Belum akan berakhir dalam waktu dekat. WHO sudah mewanti-wanti dengan varian baru. Pandemi nuansa plandemi berpotensi akan berlangsung hingga 2024.

Nuansa politisasi COVID-19 layak disebut bagai sebuah misi tertentu. Bak sinetron berepisode-episode. Ceritanya sedih, tegang dan mengharu biru namun tiba-tiba banyak iklan jualan. Alat test covid, APD, vaksinasi dan obat. Selingannya, buzzeRp. Bikin isu sendiri. Gaduh sendiri sambil nunjuk-nunjuk FPI, HTI dan orde baru.

Pergerakan rakyat dibatasi tapi tidak dipenuhi haknya seperti amanat UU No 6 tahun 2018. Khususnya pasal 55 tentang kewajiban pemerintah pusat memenuhi kebutuhan hidup dasar orang dan makanan hewan ternak.

Durasi waktu tidak jelas. Tidak bisa diprediksi. Sengaja disamarkan. Mungkin erat kaitannya dengan skenario yang sedang dijalankan kelompok politik yang ingin terus berkuasa.

Pertama, Pilpres 2024 berlangsung ‘setengah’ damai. Antara plandemi covid-19 dengan kepentingan mempertahankan kekuasaan aseng dan asong.

Pada skenario ini, kemungkinan akan muncul tiga pasangan kandidat. Tergantung UU Pemilu direvisi atau tidak.

Pasangan pertama. Jagonya Jokowi, yaitu Ganjar dan Airlangga. Kedua, pasangan jagonya kelompok nasionalis religius yaitu Anies dan AHY. Terakhir, pasangan Prabowo-Puan.

Ganjar dan Airlangga berpeluang diusung NasDem dan Golkar dengan dukungan penuh Jokowi. Sementara PKS dan Demokrat, kemungkinan mengusung Anies dan AHY. Prabowo-Puan bakal diusung PDIP dan Gerindra.

Sedangkan PKB, PAN dan PPP akan bergabung ke salah satu poros dari ketiga kandidat tersebut.

Kedua, bila pasangan calon yang didukung aseng dan asong. Seperti pada kemungkinan pertama di atas, gagal memenuhi presidential threshold.

Diprediksi, drama COVID-19 akan mengalami puncaknya. Gonta ganti varian seperti kata WHO. Mungkin PPKM level 10 akan diberlakukan.

Berlakunya PPKM level 10 berpotensi berlakunya kondisi darurat nasional. Imbasnya, Pilpres dan Pileg 2024 diundur. Masa jabatan presiden diperpanjang sampai batas waktu tertentu melalui dekrit presiden.

Ketiga, Drama COVID-19 mencapai klimaks. Akibat kemungkinan kedua. Muncul gelombang ketidakpuasan terhadap rezim Jokowi.

Rakyat melakukan perlawanan terhadap kebijakan politik Jokowi. Terutama dalam hal penanganan COVID-19.

Bersamaan dengan gelombang aksi rakyat yang makin meluas. Pembusukan dari dalam kabinet Jokowi. Makin tajamnya rivalitas antar faksi di internal Jokowi. Ditambah kondisi ekonomi yang terus memburuk. Membuka peluang Jokowi lengser sebelum 2024.

Drama COVID-19 berepisode-episode baru berakhir berbarengan dengan berakhirnya rezim Jokowi sebelum 2024? Wallahua’lam bish-shawab.

Bandung, 17 Dzulhijjah 1442/27 Juli 2021
Tarmidzi Yusuf, Pegiat Dakwah dan Sosial

Tumbangkan Jagoan Korsel, Ahsan/Hendra Juara Grup D Bulutangkis Olimpiade Tokyo 2020

Previous article

PPKM: Protokol Penjagaan Kekuasaan Mutlak (Otoriter)

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *