News

Resesi Segera Datang, Atur Keuangan Tunda Senang-Senang

0

Resesi yang diperkirakan terjadi di Indonesia membuat masyarakat harus mulai mengatur baik-baik kondisi keuangannya. Jangan sampai pada saat seperti itu malah menghamburkan dana untuk belanja barang-barang yang tidak diperlukan.

Perencana Keuangan dari Advisors Alliance Group Indonesia, Andy Nugroho, menyarankan agar belanja barang-barang yang tidak mendesak harus ditunda dulu apabila Indonesia masuk resesi.

“Apabila kondisi kita memang terbatas dalam hal pemasukan dan dana tabungan, bahkan bila mengalami pengurangan penghasilan atau terkena PHK, maka sebaiknya membelanjakan uang kita hanya untuk kebutuhan yang benar-benar penting dan diperlukan dulu,” kata Andy, Kamis (24/9).

Andy menyebutkan beberapa kebutuhan penting yang tidak bisa ditunda adalah makanan, tagihan, sampai keperluan sekolah anak.

“Sementara kebutuhan-kebutuhan yang sifatnya kesenangan ataupun keinginan sebaiknya ditunda terlebih dahulu,” ujar Andy.

Andy mengatakan dalam kondisi saat ini sebaiknya masyarakat mulai melirik pekerjaan atau bisnis sampingan. Hal itu tentu diperlukan untuk menambah pendapatan yang dikhawatirkan bisa berkurang.

“Demikian pula yang terkendala dengan bisnisnya harus berhenti sama sekali, maka sebaiknya segera banting setir mencari peluang usaha yang baru,” terang Andy.

Sementara bagi masyarakat yang tidak mengalami dampak pandemi secara finansial, Andy menjelaskan mereka bisa membelanjakan uangnya seperti biasa.

Selain itu, apabila tetap ingin berinvestasi harus memilih yang berisiko rendah seperti logam mulia, deposito, obligasi ritel, sukuk ritel, SBN, reksadana berbasis pasar uang atau reksadana berbasis pendapatan tetap.

Sebagai informasi, pandemi virus corona memang membuat ancaman resesi di Indonesia sudah semakin nyata. Kondisi itu mulai terlihat saat pertumbuhan ekonomi di kuartal II minus 5,32 persen.

Sementara, Menteri Keuangan Sri Mulyani sudah memproyeksikan perekonomian di kuartal III ini minus 2,9 persen hingga minus 1,1 persen. Dua kuartal berturut-turut pertumbuhan ekonomi negatif artinya Indonesia bisa masuk jurang resesi. {kumparan}

Praktik Money Politics Musuh Utama Demokrasi Indonesia

Previous article

PSBB Ketat DKI Jakarta Diperpanjang, Pengusaha Pasrah Ekonomi Makin Lesu

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *