Nasdem Tuding Sebagian Kader Golkar Dukung Prabowo

Nasdem Tuding Sebagian Kader Golkar Dukung Prabowo Radar Aktual

Juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Irma Suryani Chaniago, tak menampik tudingan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief terkait adanya kader partai koalisinya yang mendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Pasalnya, TKN tak bisa mengikat semua kader dalam satu komitmen di pilpres 2019.

“Bisa jadi ada [dukung Prabowo]. Kan eggak semuanya kita bisa ikat di satu komitmen,” ujar Irma saat ditemui usai diskusi publik Indonesia Political Review di Bumbu Desa Cikini, Jakarta Pusat, Jumat (14/9/2018). Ketua DPP Nasdem itu mencontohkan bahwa kader Partai Golkar misalnya ada yang mendukung Prabowo. Tetapi dia memastikan kader partai Nasdem tak bermain dua kaki.

“Itu pasti ada. Salah satu contoh misalnya Golkar. Mungkin ada sebagian dari Golkar yang mendukung Prabowo-Sandi,” ungkapnya. “Tapi itu bukan Nasdem. Kalau Nasdem satu kata dan perbuatan. Dari atas sampai bawah kita dukung Jokowi full, kalau tidak akan kita pecat,” lanjutnya.

Permainan dua kaki partai koalisi menurut Irma bukan kewenangan Jokowi memberikan sanksi. Teguran maupun sanksi adalah kewenangan masing-masing partai karena TKN tak mengurusi urusan internal partai. “Kan itu bukan haknya Pak Jokowi. Hak internal partai kan, jadi tergantung internal partainya seperti apa,” pungkasnya.

Sebelumnya, Andi Arif menulis cuitan di Twitternya mengenai sikap Partai Demokrat terkait dukungan Ijtima ulama II pada Prabowo-Sandi. Andi menyebut bahwa Prabowo Sandi adalah superstar yang mendapatkan dukungan dari PAN, PKS dan Demokrat yang telah sepakat mengusung mereka sebagai capres dan cawapres.

“Di luar 4 partai ini Prabowo sandi berhak dapat sukungan partai2 lain misalnya saya dengar partai2 koaliai Jokowi juga ada yang secara sembunyi2 dukung, karena alasan elektoral legislatif. Sebagian kader partai sebelah kesulitan di beberapa daerah untuk dukung Jokowi,” tulis @AndiArief_, Jumat (14/9/2018).

Irma kemudian mengatakan bahwa pasangan capres dan cawapres yang diusungnya adalah pasangan dunia akhirat. Pernyataan itu dilontarkan Irma ketika ditanya soal relasi Ketua TKN Jokowi-Ma’ruf, Erick Thohir, di antara para politisi yang kini dikomandoinya. Irma mengklaim bahwa ketiganya adalah simbol yang lengkap untuk Indonesia yang lebih baik.

“Kalau Jokowi Ma`ruf ini pasangan dunia akhirat. Jokowi itu simbol dunia, KH Ma`ruf simbol akhirat. Erick Thohir simbol bisnis Indonesia jadi menurut saya dia muda cerdas businessman. Jadi lengkap nih tiga,” katanya.

Dia melanjutkan bahwa Erick yang berprofesi sebagai pengusaha bisa menjalankan tanggung jawabnya karena pada dasarnya tak ada yang begitu berbeda antara dunia bisnis dan politik. “Politik ini sebenarnya sama kok dengan bisnis jadi dari sana bisa juga kok ditransformasikan ke politik. Berkeluarga aja nih nikah kita harus berpolitik,” paparnya.

Sebelumnya, politisi PKB Farhat Abbas mengatakan melalui akun instagram @farhatabbastv226 pada Senin (10/9) bahwa pemilih Jokowi akan masuk surga sedangkan yang tidak memilih akan masuk neraka. Farhat pun akhirnya mendapatkan teguran dan mengunggah permintaan maafnya pada Rabu (12/9).

“Sehubungan dengan beredarnya pantun saya ‘Pilih Jokowi masuk surga, pilih mereka masuk neraka’, saya ditegur Sekjen PKB Abdul Kadir Karding Yth agar tidak menggunakan kalimat yang mem-bully calon presiden. Saya minta maaf dan atas pantun yang membuat sebagian orang gagal paham,” tulis Farhat.

No Response

Leave a reply "Nasdem Tuding Sebagian Kader Golkar Dukung Prabowo"