Politik

Politisi Nasdem Ini Poligami Untuk Lindungi Martabat Perempuan

0
Lora Fadil Bersama Ketiga Istrinya

Pelantikan anggota DPR RI untuk periode 2019-2024 digegerkan oleh anggota dewan bernama Lora Fadil. Kehadirannya dengan tiga istri, lalu foto bersama membetot perhatian wartawan. Lora segera menjadi incaran publikasi.

Keberadaan Lora semakin membuat publik kesal, sebab setelah berpose dengan tiga istri, di ruang sidang Lora malah tertidur dan tertangkap kamera. Perilaku Lora langsung menjadi perhatian publik.

Ia dikenal sebagai anggota dewan beristri tiga. Lora terlihat tak ambil pusing. Ia menghadiri permintaan wawancara dari berbagai media, termasuk televisi dan acara talkshow, yang membincangkan tentang kehidupan poligaminya. Ia bertutur apa adanya, termasuk bagaimana proses hingga punya tiga istri.

Lora Fadil, kelahiran 21 Oktober 1979, mengaku merintis karier politik dari akar rumput. Ia memulainya dari menjadi pengurus tingkat desa, lalu naik terus.

Ia adalah anak Kiai Haji Ahmad Muzakki, pendiri dan pengurus pesantren al-Qodiri di Jember. Ia mengaku bahwa menjadi politisi atas permintaan sang ayah.

Sebelumnya, tahun 2009-2014, Lora juga sudah menjadi anggota DPR RI, tapi dari Partai Kebangkitan Bangsa. Tahun 2014-2019, ia gagal melenggang ke Senayan karena suaranya kalah oleh politisi lain dari PKB.

Lora lalu menyeberang ke Nasdem, dan memulai kembali karier dari bawah. Strateginya berhasil. Pileg 2019 mengantarkan Lora kembali ke Senayan melalui partai Nasdem.

Kehadirannya saat pelantikan membuat nama Lora langsung melambung. Meski, ia mengaku beberapa kali diundang mewakili Komisi VIII, dan menjadi narasumber sesuai bidangnya, tapi berita poligami lebih menarik perhatian publik.

Ia mengaku tak mendesain, karena kehidupan poligami yang penuh kebersamaan adalah kesehariannya. Ia tak merasa berpura-pura bahagia, atau berpura-pura adil. Ia meyakini, kehidupan tiga istrinya bahagia karena ia sudah berlaku adil.

Seperti apa kehidupan Lora Fadil? Apa yang meyakininya sehingga begitu percaya diri dengan tiga istri? Apa visi misinya sebagai anggota DPR RI? Kepada redaksi, Lora bicara panjang lebar. Berikut petikannya:

Boleh diceritakan bagaimana proses karier politik Anda?

Awalnya saya adalah kader di Partai Kebangkitan Bangsa. Saya mulai karier dari tingkatan paling bawah. Mulai dari pengurus partai di tingkat desa, sampai tingkat kecamatan, setelah itu langsung jadi anggota DPR RI.

Karena jadi anggota DPR RI, maka saya masuk kepengurusan pusat di Jakarta. Kemudian saya mencalonkan lagi, tapi tak terpilih. Akhirnya saya pindah ke partai Nasdem, dan akhirnya terpilih lagi.

Mengapa meniatkan diri jadi politisi dan akhirnya anggota dewan?

Karena saya dari kalangan pesantren. Dengan orang tua, pesantren itu sistem kelolanya tak jauh beda dengan kerajaan atau negara.

Harus ada yang betul-betul fokus terhadap pesantren, ada juga yang bagian perekonomian, dan ada juga yang di luar pesantren, semacam Menteri Luar Negeri. Saya yang ambil peran seperti Menlu. Tupoksi saya di bagian luar.

Jadi memang ada arahan orang tua?

Ya. Karena kakak saya sudah fokus di pesantren, dan tak mau terlibat menjadi pengurus atau organisasi kemasyarakatan keagamaan seperti NU. Dia sangat fokus urus pesantren.

Jadi orang tua mengarahkan saya di bagian luar, yaitu politik.

Mengapa dianggap penting ada yang terjun ke politik?

Pada awalnya semua untuk kepentingan pesantren. Pesantren bisa kuat kalau ada pembagian peran seperti itu. Kalau semua pengurusnya fokus di luar, pesantren tak akan bisa bertahan lama.

Sebaliknya, kalau terlalu fokus urus pesantren, maka pesantren hanya begitu-begitu saja, tak bisa berkembang. Baik dari segi pendidikan, maupun jumlah muridnya.

Ini pesantren keluarga?

Alhamdulillah orang tua saya yang punya pesantren. Namanya al-Qodiri. Santri yang menetap ada 3.000 anak. Jenjang pendidikan dari taman kanak kanak sampai perguruan tinggi, kami punya.

Bahkan ada dua, satu Sekolah Tinggi Ilmu Agama dan satu lagi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan, perawat kebidanan. Semuanya ada di Jember.

Apa visi dan misi Anda sebagai anggota dewan?

Pertama, saya akan perjuangkan aspirasi konstituen saya yang ada di dapil. Baik pendidikannya, juga peningkatan sumber daya manusianya. Juga peningkatan ekonomi. Di dapil saya ada dua kabupaten yang sdm-nya sangat rendah sekali dari segi pendidikan, dari segi pembangunannya.

Bentuk konkretnya, apa yang akan Anda lakukan?

Dengan menjadi anggota DPR RI, maka relasi saya akan makin luas. Saya punya kesempatan untuk mengajak rekan lain untuk berbuat sesuatu di dapil saya.

Misalnya, dengan posisi saya sebagai anggota dewan, saya bisa bantu mendorong agar ada peningkatan APBN untuk pendidikan pesantren, pendidikan, bantuan infrastruktur di wilayah dapil saya.

Hal lain, saya bisa mengajak rekan-rekan anggota dewan untuk berinvestasi di dapil saya. Juga bisa mendorong peran Kepala Daerah, karena peran mereka sangat menentukan sekali.

Menurut Anda, apa yang membuat konstituen kembali memenangkan Anda?

Pertama, saya adalah anak tokoh. Saya sudah cukup dikenal di dapil. Apalagi, sebelumnya pernah juga terpilih, dan tahun 2014 mencalonkan lagi, tapi gagal. Tapi, itu jadi investasi saya.

Saya sudah menanam gerakan sejak tahun 2014. Jadi 2019 ini hanya tambal sulam saja. Menambah sedikit-sedikit apa yang sudah saya lakukan di 2014.

Boleh tahu identitas bapak dan ibu Anda?

Bapak saya namanya Kiai Haji Ahmad Muzakki. Beliau pendiri dan pengasuh pondok pesantren al-Qodiri, di Jember. Saya terlatih di dunia politik, baik tingkat desa sampai kecamatan. Saya tak pernah terpilih dari kampung saya, tapi dari kampung tetangga.

Saya orang asli Jember, tapi dapil saya Banyuwangi, Bondowoso, Situbondo. Dulu, periode 2009-2014, saya justru dari dapil Blitar, Kediri, Tulungagung. Saya terpilih dari daerah situ, dari PKB.

Kemarin Anda menghadiri pelantikan dengan membawa tiga istri. Mengapa Anda berani melakukan itu? Apakah memang ada misi tertentu yang ingin Anda sampaikan?

Saya termasuk orang yang dalam hidup mengikuti arus saja. Saya tak punya rencana tertentu. Saya ikut arus saja. Sebenarnya, sejak saya dilantik jadi anggota dewan, saya banyak tampil di media untuk menjadi narasumber mewakili komisi saya di DPR RI.

Bicara soal direktur Garuda, lalu kapan hari saya juga bicara soal pesawat Boeing, dan lain lain. Tapi mungkin karena memang masyarakat antusiasnya bidang itu (poligami) ya mau gimana lagi? Masa mau saya paksakan?

Saya ikut arus saja, karena memang masyarakat itu lebih suka melihat saya poligami, berita-berita tentang poligami, saya ikuti.

Apa indikasinya masyarakat lebih suka berita tentang poligami?

Ketika saya unggah di medsos, misalnya mengucapkan selamat pada presiden atas pelantikannya. Sedikit sekali yang memberi jempol. Tapi, ketika saya unggah bersama istri-istri, yang memberi jempol dan berkomentar, jauh lebih banyak. Itu kan indikasi sederhana.

Termasuk komen yang tidak enak, jauh lebih banyak ketika saya bicara rumah tangga. Status itu lebih seru, dan jadi pro kontra. Ketika saya unggah status tentang pekerjaan saya, biasanya juga sepi komentar.

Jadi memang itu tak bisa dipaksakan, penilaian masyarakat dan ketertarikan mereka pada sebuah isu. Karena mungkin pribadi saya lebih menarik dibanding pekerjaan saya.

Apa yang membuat Anda santai saja mempublikasikan kehidupan dengan tiga istri?

Tidak ada latar belakang atau motivasi tertentu. Sebab, saya memang sudah terbiasa menjalankan rumah tangga dengan keterbukaan. Saling terbuka. Jadi kalau pas pelantikan, saya memang ajak ketiganya.

Sebab, kalau saya hanya bawa satu malah bisa jadi pertengkaran di rumah tangga kami. Saya sudah terbiasa berlaku adil. Salah satu bentuknya ya mengajak ketiganya saat saya dilantik jadi anggota dewan.

Sebelum jadi anggota DPR saya juga sudah biasa posting kebersamaan kami berempat di media sosial. Dan itu kehidupan pribadi yang nyata. Bukan karena saya jadi anggota dewan.

Bukan dibuat-buat. Karena sehari-hari sudah seperti itu, saya tak bisa mengubah keseharian hanya karena saya menjadi anggota dewan. Kalau saya ubah, justru saya tak menjadi diri sendiri.

Memang sudah berapa lama menjalani kehidupan dengan tiga istri?

Sudah sekitar sembilan tahun. Sudah lama toh? Tapi, semuanya butuh proses. Pak Jokowi saja menuju presiden harus mulai dari jadi wali kota, lalu gubernur, dan akhirnya jadi presiden.

Semua di dunia ini tidak ada yang ‘kun fa yakun,’ (jadi, maka jadilah). Semuanya butuh proses. Kebetulan saya punya trik dan tekniknya. Saya juga punya doanya. Dan itu sudah berhasil berkali-kali.

Anda tak khawatir akan diprotes keras oleh mereka yang tak suka poligami?

Justru di sini saya ingin berdiskusi dengan mereka. Karena bagi saya, apa yang saya lakukan justru untuk menghargai perempuan. Cara yang saya pilih justru untuk menghormati harkat dan martabat perempuan.

Sebab, saya menikah secara sah, baik agama maupun negara. Dan saya tak pernah menyembunyikan istri-istri saya. Semuanya saya tampakkan dan saya perkenalkan kepada publik.

Lalu, di mana salah saya? Saya tak sembunyikan istri saya. Dan di luar sana, justru lebih banyak yang sembunyi-sembunyi, banyak yang selingkuh.

Bukankah itu justru tidak menghargai perempuan? Bagaimana bisa disebut menghargai, ketika perempuan hanya dibeli dengan materi, tapi jati dirinya disembunyikan? Itu yang harusnya diserang. Bukan saya yang menikah dengan resmi, bahkan sampai hukum negara.

Saya sampai ke pengadilan untuk mendapatkan rekomendasi ke KUA. Jadi, di mana salah saya? Mengapa saya diserang? Dan kami bahagia lho. Jadi tak ada alasan untuk memprotes kami kan? {vivanews]

Agun: Tahun 2024 Golkar Bisa Terpuruk dan Punah, Seperti Dinosaurus

Previous article

Nusron: Bamsoet Tetap Maju Caketum Itu Amanah Kader Golkar Daerah

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *