News

Said Didu: Ekonomi Indonesia Sudah Dijalankan Dengan Ventilator

0

Ekonomi Indonesia dianggap dijalankan dengan ventilator dan akan menghadapi persoalan besar di tahun 2021.

Demikian disampaikan oleh anggota Majelis Penyelamat Indonesia (MPI) Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Nasional, Said Didu usai menyampaikan pernyataan pandangan soal Tatapan Indonesia 2021 secara virtual, Selasa (12/1).

“Saya menyatakan bahwa ekonomi kita ini sudah dijalankan dengan ventilator, nafas buatan. Apa itu nafas buatan? Adalah sebenarnya tidak ada uang tapi mencetak uang,” ujar Said seperti dikutip Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (12/1).

Karena kata Said, pada 2020, pemerintah mengambil utang sekitar Rp 1.100 triliun lebih. Padahal, kebutuhannya hanya Rp 900-an triliun.

“Rp 650 triliun itu adalah pencetakan uang dari Bank Indonesia. Jadi sebenarnya kalau Bank Indonesia tidak mencetakkan uang itu artinya dia membeli SUN di pasar primer. Uang itu, itu sebenarnya berarti nafas buatan sudah Rp 650 triliun,” jelas Said.

Menurut Said, ekonomi Indonesia saat ini tidak bergerak. Sedangkan yang bergerak adalah fiskal yang dikasih nafas buatan.

“Ekonomi rakyat tidak bergerak, Bank tidak bisa menyalurkan kredit, itu artinya pembuluh darah itu sudah tidak bisa menerima asupan oksigen dari nafas buatan,” katanya.

Said pun juga menyampaikan analisanya soal ekonomi Indonesia di 2021 ini.

“Analis saya bahwa, rakyat masih bisa hidup di 2020 itu adalah karena tabungan dari 2019, tabungan di 2020 sudah habis, maka ekonomi real saya perkirakan akan menghadapi persoalan besar di triwulan I atau II 2021,” pungkasnya. {RMOL}

Sambangi KPK, Anak Jalanan Minta Eks Mensos Juliari Batubara Dihukum Mati

Previous article

Indonesia Diminta Tak Gugat Produsen Kalau Vaksin COVID-19 Bermasalah

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *