News

Proyek Infrastruktur Era Jokowi Terlalu Ambisius dan Kurang Perhitungan Matang

0

Pembangunan proyek infrastruktur yang dikebut di era Presiden Joko Widodo dianggap terlalu ambisius karena dilakukan tanpa perhitungan potensi keuangan negara yang matang.

Pakar politik dan hukum dari Universitas Nasional Jakarta, Saiful Anam menilai bawha di saat kondisi pandemi Covid-19 dan banyaknya utang yang harus dibayar, pemerintah justru masih tidak memperhitungkan potensi keuangan negara yang makin terpuruk.

“Pembangunan proyek oleh Jokowi terlalu ambisius, tidak memperhitungkan potensi keuangan negara yang makin terpuruk, sehingga mestinya kontrol terhadap pembangunan infrastruktur harus secara objektif dilakukan,” ujar Saiful kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (4/5).

Padahal, kata Saiful, persoalan lain seperti sandang, papan, dan pangan muncul. Akan tetapi, pemerintah masih ingin menggenjot infrastruktur.

“Sehingga pada akhirnya harus mengorbankan proyek infrastruktur menjadi mangkrak. Artinya kan disitu dapat dinilai kurang perencanaan yang matang,” kata Saiful.

Semestinya sambung Saiful, tidak ada infrastruktur yang mangkrak kalau ada perhitungan yang matang.

“Untuk itu saya kira dalam pembangunan infrastruktur jangan terlalu ambisius, sebaiknya lebih mengutamakan perhitungan yang matang, kalau tidak ingin lebih banyak lagi proyek infrastruktur terus-menerus mangkrak,” pungkasnya. {rmol}

Kerugian Ditaksir Miliaran Rupiah, Ratusan Korban Investasi Bodong 212 Mart Lapor ke Polisi

Previous article

Soal Kabar Novel Baswedan Dipecat, ICW: Episode Akhir Pembunuhan KPK

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *