News

Ustadz Alex Ditembak Mati, KH Muhyiddin Junaidi Ingatkan Umat Islam Waspadai PKI

0

Penembakan mati terhadap Ketua Majelis Taklim Masjid Nurul Yaqin, Kelurahan Kunciran, Pinang, Kota Tangerang, Ustaz Alex (43) oleh orang tak dikenal merupakan perbuatan terkutuk.

“Pelakunya wajib diberikan hukuman seberat mungkin,” tegas Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI KH Muhyiddin Junaidi dalam keterangan tertulisnya, Ahad malam (19/09/2021).

Apalagi, perbuatan biadab itu dilakukan terhadap seorang ustaz yang merupakan panutan di wilayahnya dan usai menjalankan ibadah shalat berjamaah.

Kiai Muhyiddin mengingatkan, setiap bulan September, agar bangsa Indonesia, terutama umat Islam, untuk meningkatkan kewaspadaan tentang kemungkinan terulang kembali tragedi pembantaian terhadap ribuan umat Islam,

termasuk para ulama, pimpinan pondok pesantren dan tokoh masyarakat oleh para kader komunis Indonesia yang bergabung dalam Partai Komunis Indonesia (PKI).

“Kedekatan mereka dengan pusat kekuasaan, dieksploitasi untuk memuluskan ‘hidden agenda’ anti agama. Bahkan tak sedikit dari keturunan mereka saat ini menempati jabatan strategis dan berani menunjukan identitas kepada publik,” ungkapnya.

Kiai Muhyiddin menegaskan, dua kali upaya kudeta yang gagal dilakukan PKI pada 1948 dan 1965 menjadi catatan kelam sejarah bangsa Indonesia.

“Adu domba sesama anak bangsa, pemutarbalikan fakta, rekayasa keji, provokasi, agitasi dan tindakan teror adalah ciri khas komunis,” ungkap Kiai Muhyiddin.

Tokoh Muhammadiyah ini juga menyinggung keturunan PKI yang memiliki jabatan strategis di DPR, yakni dr Ribka Tjiptaning Proletariyati yang dengan bangga pernah mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media bahwa total kader komunis di atas 15 juta orang.

Kiai Muhyiddin meminta umat Islam dan bangsa Indonesia agar tidak melupakan sejarah keganasan dan kebiadaban PKI. {suaraislam}

56 Karyawan KPK Tak Lulus TWK, Giri Suprapdiono: Kami Dipecat Tanpa Pesangon dan Pensiun

Previous article

Duh! Perusahaan China Gelembungkan Biaya Proyek Infrastruktur Dan Suap Para Pejabat Di Sudan

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *