BalapMotoGP

4 Momen Penting Sejarah Ban MotoGP, Dari Perang Ban Hingga Pemasok Tunggal

0

Balapan dan ban. Dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Sebuah kendaraan balap bisa kompetitif jika dibekali ban yang memiliki performa mumpuni. Hal di atas juga berlaku pada kelas tertinggi Kejuaraan Dunia Balap Motor atau yang biasa kita kenal dengan nama MotoGP.

Pemilihan ban dalam lomba MotoGP memang dikenal sangat krusial. Salah pilih kompon bisa berujung dengan tidak kompetitifnya seorang pembalap.

Jadi pemahaman pembalap mengenai semua kompon ban, mana yang cocok digunakan pada lap tunggal atau melahap banyak lap, harus benar-benar dikuasai.

Belum lagi cuaca yang sering berubah pada beberapa lomba. Ketika trek kering, tiba-tiba hujan, maka pembalap harus dengan cepat beradaptasi menggunakan kompon ban tertentu.

Pada artikel kali ini, Bola.com pun mengajak pembaca mengetahui 4 momen penting mengenai ban pada era MotoGP (dahulu dikenal kelas 500 cc):

2007 – Perang Ban dan Pembatasan Jumlah Alokasi Ban

Era di mana perang ban masih terjadi di MotoGP. Karena kala itu, ada lebih dari satu pemasok ban yang bisa dipilih oleh pembalap.

Pada MotoGP 2007 pun dirilis regulasi mengenai pembatasan alokasi ban setiap putarannya. Setiap pembalap hanya mendapat 31 ban dengan rincian: 14 ban depan dan 17 ban belakang.

Dengan regulasi ini, semua pembalap dituntut harus menghemat ban agar bisa tampil kompetitif sampai akhir lomba. Jika ban sudah habis pada kualifikasi, maka seorang pembalap tidak akan kencang saat lomba.

2008 – Penambahan Alokasi Ban

Dengan pembatasan jumlah alokasi ban, semua pembalap yang memakai ban Michelin musim 2007 merasa dirugikan. Karena pada masanya, ban Michelin memang lebih cepat aus ketimbang Bridgestone.

Oleh karena itulah, terhitung mulai musim 2008, alokasi ban ditambah menjadi 40 ban dengan rincian 18 ban depan dan 22 ban belakang.

Dengan dirilisnya regulasi ini, pengguna ban Michelin bertambah satu yaitu Yamaha Tech 3 yang sempat menggunakan ban Dunlop pada tahun 2007.

2009-2015 – Keluarnya Michelin dan Bridgestone Satu-satunya Pemasok Ban

Alhasil hanya ada Bridgestone, satu-satunya perusahaan yang memasok ban pada ajang ini. Dalam satu musim, Bridgestone membuat empat kompon berbeda untuk ban depan, enam pada ban belakang dan satu kompon basah.

Hanya saja setiap putarannya, Bridgestone hanya menurunkan dua spesifikasi ban belakang dan depan. Ban pun diberikan kepada pembalap secara acak, sehingga benar-benar tidak mengungtungkan segelintir pembalap.

2016-sekarang – Era Michelin Dimulai

Setelah cukup lama terlibat di Kejuaraan Dunia Balap Motor, Bridgestone membuat keputusan mengejutkan akhir musim 2015. Mereka memutuskan mundur dari MotoGP.

Dorna dan para pemangku kepentingan pun membuka tender terbuka bagi pabrikan ban yang berminat. Hasilnya perusahaan asal Prancis, Michelin memutuskan kembali dan berstatus pemasok ban tunggal.

Meski sempat menuai banyak kritik pada awalnya, kini ban produksi Michelin terbukti bisa memecahkan banyak rekor lap yang sebelumnya tercipta pada era Bridgestone. {bola}

Klub Super Liga Serbia FK Radnic Surdulica Kontrak Witan Sulaeman Untuk 3,5 Tahun

Previous article

Mercedes Siap Negosiasi Kontrak Baru Dengan Lewis Hamilton

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *