KesehatanNews

Warga China Panik, Setelah Virus Corona Kini Muncul Hantavirus

0

Belum selesai virus corona atau Covid-19, saat ini warga China panik dilanda Hantavirus. Bahkan dikabarkan, seorang pria asal Yunnan meninggal dunia akibat Hantavirus tersebut.

Selain itu, dilaporkan 32 orang dites Hantavirus di China pasca pria meninggal akibat Hantavirus.

Lalu, apa itu Hantavirus? Seperti apa gejala Hantavirus? Seperti apa ciri-ciri Hantavirus? dan bagaimana Hantavirus menyebar?

Wartakota mengutip artikel Daily Times, setelah wabah virus Corona yang mematikan di provinsi Wuhan China, ada virus lain yang menyebarkan kepanikan di antara penduduk provinsi Yunnan.

Kepanikan itu terjadi ketika seorang pria dites positif Hantavirus meninggal.

Menurut Global Times China, pria itu, yang jadi penyebab terinfeksi Hantavirus berasal dari tikus, sedang dalam perjalanan ke Provinsi Shandong dengan bus ketika dia meninggal.

Sekitar 32 orang lainnya berada di bus yang sama yang sekarang sedang diuji virusnya.

Apa itu Hantavirus?
Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, Hantavirus adalah keluarga virus disebarkan tikus.

Diketahui, Hantavirus dapat menyebabkan beragam sindrom penyakit pada orang di seluruh dunia. Selain itu, infeksi Hantavirus apa pun dapat menghasilkan penyakit Hantavirus pada manusia.

Hantavirus di Amerika dikenal sebagai Hantavirus Dunia Baru dan dapat menyebabkan sindrom paru Hantavirus (HPS).

Sementara Hantavirus lain dikenal Hantavirus Dunia Lama, kebanyakan ditemukan di Eropa dan Asia dan dapat menyebabkan demam berdarah dengan sindrom ginjal (HFRS).

Laporan menunjukkan bahwa seorang anak berusia 12 tahun telah dites positif Hantavirus di Mumbai pada tahun 2016 dan meninggal karena infeksi.

CDC Tiongkok menyatakan, setiap serotipe Hantavirus memiliki spesies inang hewan pengerat spesifik dan disebarkan ke orang-orang melalui virus aerosol yang ditumpahkan dalam urin, feses, dan air liur, dan lebih jarang dengan gigitan dari inang yang terinfeksi.

Hantavirus paling penting di Amerika Serikat yang dapat menyebabkan HPS adalah virus Sin Nombre, yang disebarkan oleh tikus rusa.

Selain itu, Layanan Kesehatan Masyarakat Kanada menyatakan bahwa penyakit ini dapat disebabkan “dengan menghirup partikel virus dari urin tikus, kotoran atau air liur”.

Penyakit ini dapat disebabkan ketika seseorang bersentuhan dengan virus dengan menyentuh benda atau makan makanan atau air liur yang telah dilepaskan di udara.

Dikatakan bahwa gigitan tikus dapat menyebabkan penyakit dalam keadaan langka.

Apa saja gejala Hantavirus?
Hantavirus memiliki masa inkubasi singkat dan dapat dikirim ke korban selama satu hingga delapan minggu.

Gejalanya meliputi: Demam, kelelahan dan sakit otot Kelompok otot besar seperti paha, pinggul, punggung, dan bahu sering terasa sakit ketika seseorang terinfeksi Hantavirus.

Gejala lain termasuk menggigil, sakit perut, sakit kepala, pusing, mual, muntah dan diare.

Pada tahap lanjut, paru-paru orang yang terinfeksi menjadi penuh dengan cairan dan korban mengalami kesulitan bernapas.

Bagaimana Hantavirus menyebar?
Manusia dapat tertular Hantavirus ketika mereka bersentuhan dengan tikus yang membawa virus. Penyakit ini tidak dapat ditularkan dari orang ke orang.

Ini dapat dikontrak jika seseorang menyentuh mata, hidung atau mulut mereka setelah menyentuh kotoran tikus, urin, atau bahan bersarang.

Setelah kematiannya yang tidak dapat dijelaskan, Hantavirus membuat komunitas global panik dan menjadi tren di media sosial.

Apa itu hantavirus?
Menurut Centre for Disease and Prevention (CDC), tidak seperti coronavirus yang menyebar di udara, Hantavirus disebabkan oleh tikus.

Hewan pengerat
“Infestasi hewan pengerat di dalam dan sekitar rumah tetap menjadi risiko utama paparan Hantavirus”

“Bahkan orang sehat pun berisiko terkena infeksi HPS jika terpapar virus, ”kata Global Times. Ini tidak ditularkan dari manusia ke manusia, tetapi lebih dari tikus yang membawa virus dengan manusia.

Diketahui, Hantavirus Dunia Baru dapat menyebabkan hantavirus pulmonary syndrome (HPS).

Sementara Hantavirus Dunia Lama dapat menyebabkan demam berdarah dengan sindrom ginjal (HFRS).

Gejala
Hantavirus memiliki masa inkubasi yang kecil dan gejalanya hampir mirip dengan coronavirus yang berkembang lebih dari 1 hingga 8 minggu.

Gejala awal untuk Hantavirus Pulmonary Syndrome termasuk demam, sakit kepala, sakit otot terutama di paha, pinggul, punggung.

Orang yang terinfeksi Hantavirus juga dapat mengalami pusing, kedinginan, mual, muntah, diare.

Orang tersebut mengalami batuk dan sesak napas jika terjadi gejala lanjut yang bisa berakibat fatal pada beberapa kasus.

Gejala dalam kasus Demam Berdarah dengan Sindrom Ginjal berkembang dalam satu hingga dua minggu.

Gejala awal termasuk sakit kepala hebat, sakit punggung dan perut, demam, kedinginan, mual, dan penglihatan kabur.

Dalam kasus gejala lanjut, orang tersebut mengalami tekanan darah rendah, syok akut, kebocoran pembuluh darah, dan gagal ginjal akut.

Menyembuhkan
Tidak ada perawatan khusus, penyembuhan atau vaksin selain perawatan medis dan ICU.

Terapi oksigen akan diberikan untuk membantu mengatasi gangguan pernapasan. Semakin awal pasien mencapai ICU, semakin baik.

Golkar Dukung Nadiem Realokasi Anggaran Untuk Tanggulangi Corona

Previous article

Spesialis Ungkap Obat Corona Yang Dipesan Jokowi Hanya Peringan Gejala

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *