HeadlineNews

Blak-Blakan! Pengusaha Kaya Ini Ngaku Punya 120 Istri, Tersebar di Tiap Kota

0

Seorang pengusaha kontraktor di Thailand sudah menikahi 120 wanita dan istrinya tersebut tersebar di berbagai kota di Thailand. Sebenarnya poligami dilarang di Thailand, makanya Tambon Prasert (61) yang mengaku memiliki 120 istri, mengagetkan semua orang.

Setelah diketahui oleh media, pria ini dipaksa untuk mengakui kebenarannya. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa semua istrinya saling mengenal tetapi tetap menerima dan mencintai suaminya tanpa syarat.

Tambon Prasert adalah kepala distrik Phromnee, di provinsi Nakorn Nayok, Thailand, sekitar 90 km dari Bangkok. Selain pekerjaan politiknya, Tambon juga seorang pengusaha konstruksi yang cukup sukses.

Tambon Prasert didampingi istri terbarunya, Nam Fon (27), saat memberi keterangan kepada wartawan perihal istrinya yang berjumlah hingga 120 orang. Di Thailand, poligami adalah hal ilegal.

Setelah kabar tentang dirinya tersebar, Tambon mengundang wartawan ke rumahnya untuk mengonfirmasi hubungannya.

Ketika ditanya apakah benar dia memiliki lebih dari 100 istri di seluruh negeri, Tambon menjawab: “Tepatnya saya memiliki 120 istri, 28 putra, keduanya putra dan putri.”

Dia mengatakan bahwa dia pertama kali menikah pada usia yang sangat muda, dari 17 tahun.

Tambon mengenang: “Pernikahan pertama saya ketika saya berusia 17 tahun. Istri pertama saya 1-2 tahun lebih muda dari saya dan kami memiliki 3 anak bersama.”

“Setelah itu, saya terus mendapatkan lebih banyak. Istri lain. Kebanyakan dari mereka masih muda wanita dan berusia 20-an. Saya tidak suka wanita yang lebih tua karena mereka terlalu banyak bertengkar.”

Ketika menginjak usia dewasa, Tambon memulai bisnis konstruksinya sendiri. Dikutip dari eva.vn, Sabtu (12/9/2020), setelah itu, di setiap tempat yang dia datangi, dia akan menikahi seorang istri di sana.

“Saya seorang kontraktor konstruksi. Kapan pun saya membangun rumah, saya akan menikah di sana. Saya mencintai semua dan mereka semua mencintai saya”.

Tambon juga tidak menipu istri mana pun. Setiap kali dia akan menikah, dia memberi tahu istri barunya bahwa dia punya banyak istri lain dan berencana untuk menikah lebih banyak lagi di masa depan.

Dari 120 istri Tambon, 22 tinggal di lingkungan yang sama dengannya di distrik Phromnee, dengan sisanya tersebar di seluruh negeri.

Tambon melanjutkan: “Ketika saya bilang saya punya istri baru, mereka semua setuju. Tidak ada yang mempermasalahkannya. Mereka semua menerima dan tidak pernah berdebat.”

“Saya juga menghormati mereka semua. 120 istri semuanya telah diminta oleh orang tua saya akan mengadakan pernikahan adat. Semuanya sudah menikah dengan layak.

Pemikiran memiliki terlalu banyak istri dan anak akan sangat berpengaruh pada kehidupan Tambon, namun nyatanya mengurus 120 istri dan 28 anak sangat sederhana baginya.

Berkat kelimpahan materi, Tambon selalu menyediakan segala kebutuhan keluarganya. Bahkan membangun rumah pribadi untuk istri yang belum ada di rumah.

“Jika mereka tidak memiliki rumah sendiri, saya akan memberi mereka tanah dan mengatur segalanya untuk mereka sehingga semua orang akan senang,” kata Tambon kepada wartawan.

Menariknya, selama wawancara, istri terbaru Tambon, Nam Fon, 27, sedang duduk di samping suaminya dan mendengarkan, sepertinya tidak terkejut atau terkejut dengan pernyataan suaminya

Saat ini belum jelas apakah Tambon akan menghadapi masalah hukum setelah mengaku berpoligami.

Bukan Poligami Pertama di Thailand

Meski ilegal, kisah Tambon bukanlah kasus poligami pertama di Thailand. Poligami pertama yang terungkap di publik justru dilakukan oleh Raja Thailand Maha Vajiralangkornm, setelah menjadikan selirnya seorang permaisuri atau istri dalam upacara resmi.

Dalam siaran televisi setempat, raja berusia 67 tahun ini mengadakan upacara pernikahan untuk menikahi selirnya, Sineenat Wongvajirapakdi (34) yang telah lama menjalin hubungan dengan sang Raja.

Dalam upacara pada hari Minggu (28/7/2019) lalu, itu Raja Thailand memerciki air pada istri barunya, Sineenat yang tampak menundukkan badan di hadapan kaki Raja.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Thailand bahwa seorang raja secara terbuka mengakui dirinya memiliki lebih dari satu istri.

Seperti dikutip Tribunnewswiki dari The Sun, Senin (5/8/2019), Sineenat sebelumnya adalah mantan pengawal Raja.

Setelah dinikahi dengan upacara resmi di hari ulang tahunnya tersebut, Sineenat kini bergelar “chao khun phra” yang berarti “permaisuri bangsawan kerajaan”..

Upacara pernikahan raja Thailand dengan Sineenat (The Sun)
Sementara itu istri baru Maha Vajiralangkornm yang baru dinikahi tiga bulan lalu, Ratu Suthida juga menghadiri upacara pernikahan itu.

Suthida duduk di sebelah suaminya selama acara yang disiarkan langsung di televisi ini. Mantan pramugari Thai Airways ini tidak menunjukkan ekspresi apapun ketika Vajiralongkorn menyiramkan air ke kepala Sineenat,

Sementara Sineenat tampak berbaring di lantai di depan kaki suaminya selama upacara resmi ini berlangsung, sesuai dengan tradisi kerajaan Thailand.

Upacara pernikahan raja Thailand dengan Sineenat (The Sun)
Ini pertama kalinya seorang raja Thailand melakukan poligami sejak berakhirnya pemerintahan monarki absolut di negeri gajah putih ini pada tahun 1932 lalu.

Sineenat juga pernah menerima empat medali penghargaan dari sang raja, termasuk “most noble order of the crown of Thailand” (Bangsawan Thailand paling tinggi) dan the “most exalted order of the white elephant, special class”.

Vajiralongkorn juga kagum akan kinerja istrinya ini sebagai perwira senior di jajaran pengawal pribadi Raja, Pasukan Polisi Ratchawallop. Sineenat, yang dikenal bernama Koi, juga memiliki pangkat sebagai mayor jenderal.

Wanita yang dilahirkan dengan nama Niramon Ounprom ini sebelumnya bekerja sebagai perawat di rumah sakit militer Ananda Mahidol.

Pernikahan Raja Maha Vajiralangkornm dengan Mantan Pramugari
Pernikahan Raja Thailand dengan Sineenat ini terjadi kurang dari tiga bulan setelah pernikahan raja dengan mantan pramugari Thai Airways, Suthida (41) pada bulan Mei 2019 lalu.

Sebelum dinikahi, wanita yang dikenal sebagai Nui ini telah menjadi kekasihnya selama beberapa tahun. Mei lalu, foto-foto resmi yang beredar di media juga menunjukkan upacara pernikahan Ratu Suthida dan sang Raja. {tribun}

Ringankan Beban Rakyat, Bamsoet Minta Pajak Alat Kesehatan Tak Masuk Kategori Barang Mewah

Previous article

Walikota Bogor: Kalau Lockdown Sejak 6 Bulan Lalu, Lonjakan Kasus COVID-19 Takkan Terjadi

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *