Tekno

Ini Strategi Kemenparekraf Genjot StartUp Tanah Air

0

Ekonomi digital merupakan salah satu sektor yang bertumbuh di masa pandemi. Untuk itu, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) kembali menggelar event Baparekraf Developer Day (BDD) guna mengembangkan ekosistem developer aplikasi yang berkualitas.

“Event yang telah memfasilitasi puluhan ribu pengembang aplikasi ini digelar secara daring pada 3 April 2021,” kata Deputi Bidang Aplikasi dan Tata Kelola Ekonomi Digital Kemenparekraf/Baparekraf, Muhammad Neil El Himam kepada wartawan di Bandung, Sabtu (3/4/2021).

Neil mengungkapkan BDD sendiri merupakan event yang bertujuan mengasah kemampuan teknis pengembang aplikasi di Indonesia dengan mempertemukan para pelaku dan praktisi di industri digital kreatif dengan para developer dalam sebuah sesi transfer pengetahuan dengan standar industri.

“Baparekraf Developer Day ini digelar khusus secara daring untuk meningkatkan ekosistem developer lokal dan mendorong sinergi pemerintah, industri, akademisi, dan komunitas developer agar dapat bersaing di tingkat nasional, regional, maupun global,” jelasnya.

BDD tahun ini hadir dalam terdapat empat pilihan track yang tersedia yakni Android Track, Web Track, Machine Learning Track dan Back-End Developer Track. Pada tahun 2020, BDD telah ditonton lebih dari 130 ribu kali melalui kanal youtube Baparekraf Developer Day BDD.

Neil menyebutkan tahun ini Baparekraf/Kemenparekraf kembali memberikan fasilitasi Baparekraf Digital Talent (BOT) kepada lebih dari 1.500 developer.

Untuk tahun ini BDT akan memberikan fasilitasi dua pilihan track, yakni Android dan Web. Fasilitasi BOT tahun ini fokus untuk memastikan developer mencapai level expert.

“Para developer dapat mengikuti fasilitasi belajar secara gratis. Peserta fasilitasi akan dibekali dengan materi, tutorial, latihan, pembelajaran berbasis proyek (project-based learning) dengan standar giobal, serta dukungan mentor, fasilitator dan forum diskusi online. Seluruh aktivitas dilakukan secara daring,” ungkapnya.

Adapun CEO Dicoding Indonesia, Narenda Wicaksono menambahkan kondisi trend industri dan kebutuhan developer terampil di masa sekarang.

“Indonesia saat ini kekurangan developer-developer terampil. Kekurangan ini bukan hanya dari kuantitas dan tapi juga dari kualitas. Banyaknya lulusan IT yang tidak terserap di pasar kerja salah satunya akibat standar/kebutuhan industri tidak sesuai dengan kualifikasi pencari kerja,” jelasnya.

Sementara itu BDD 2021 akan menghadirkan sejumlah perwakilan industri digital Tanah Air, seperti Irsan Suryadi Saputra (IBM), Adrian Prasanto (Indosat Ooredoo), Budianto Hariadi (AWS) dan Ade Kurniawan (Lintas Arta) yang akan mengisi sesi industri.

BDD 2021 juga akan turut menghadirkan sejumlah pelaku industri kreatif Tanah Air, seperti Sidig Permana dari Nusantara Beta Studio, Gunawan (Nutrifood Indonesia), Nurendrantoro (Perintis Teknologi Nusantara) dan Faisal Henry Susanto (Praktisi IT “Arsitektur Aplikasi Modern”). {WE}

Keluar Negeri Tanpa Dokumen, Effendi Simbolon: Pemerintah Dalam Tanda Petik Main Mata Juga

Previous article

Atta Halilintar Ingin Punya 15 Anak, Aurel Hermansyah: Insya Allah Siap

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *