News

Tuding Gubernur Bali Tidak Punya Sense Of Crisis, Luhut: Kalau Kita Enggak Kompak, Yang Meninggal Rakyat!

0

Gubernur Bali, I Wayan Koster kena semprot Koordinator PPKM Darurat Pulau Jawa dan Bali, Luhut Binsar Panjaitan saat mengunjungi lokasi isolasi terpusat di Buleleng, Bali Utara, Kamis siang (12/8).

Luhut menegur Koster lantaran mendapati laporan dari anak buahnya bahwa ada sejumlah puskesmas yang “bermain” dengan pasien Covid-19. Mendapati laporan itu, Luhut langsung berang dan memarahi Gubernur Koster.

“Sama tadi itu puskesmas, puskesmas dinkesnya ‘bermain’ lho itu,” kata Luhut saat berbincang dengan Gubernur Koster didampingi Mendagri Tito Karnavian dan Menkes Budi Gunadi Sadikin.

“Saya enggak mau dengar, nyatanya enggak siap. Saya dapat laporan dari anak buah saya yang sudah datang kemari tiga hari, laporannya sama seperti ini,” imbuhnya.

Secara tegas, Luhut meminta agar Pemda Bali memiliki sense of crisis terhadap masyarakatnya yang saat ini masih berjuang dengan pandemi Covid-19.

“Jadi kalau kita enggak kompak Pak, yang meninggal kan rakyat kita. Ayo. Bisa enggak?” tegasnya lagi.

Dalam kesempatan tersebut, Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi ini juga meminta agar rektor Universitas Udayana turut membantu melakukan pengecekan dan penelitian tentang penyebaran pandemi Covid-19 di Bali.

“Ini Pak rektor sudah bantu, saya mau cek ke sini. Pokoknya kalian harus jalan dalam dua hari ini, harus sudah siap. Sabtu saya telepon kalian nanti,” katanya.

Luhut juga meminta kerja sama Pemda Bali untuk dapat membantu menekan penyebaran pandemi Covid-19 agar dapat memulihkan perekonomian dan pariwisata di Bali.

“Kalau begini terus enggak akan datang turisnya, nanti turis marah. Makin menderita, yang mendetita ini rakyat Bali Pak. Kalau pejabat enggak pikir itu orang salah, lah kalau enggak mau bikin aman daerahmu, ya, mana orang mau datang!” tandasnya. {rmol}

Yenny Wahid Mendadak Mundur Dari Komisaris Garuda Indonesia, Alasannya Menohok

Previous article

Formappi: DPR RI Era Puan Maharani Berpotensi Jadi Yang Terburuk

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *