News

4 Kali Pertamina Ganti Direksi di Era Jokowi, Kenapa Tak Ada Pembangunan Kilang Pasca Era Soeharto?

0

Pengembangan usaha minyak negara yang dikerjakan PT Pertamina (Persero) yang berdiri pada 20 Agustus 1968, tak terlihat di era kekinian. Terakhir, pengelolaan minyak mentah oleh Pertamina dilakukan pada era Presiden Soeharto, tepatnya tahun 1994.

Minimnya kilang minyak yang dimiliki Pertamina hingga tahun 2021 ini, tepat di periode kedua Presiden Joko Widodo, dibahas oleh mantan anggota Panitia Khusus (Pansus) Century, Achsanul Qosasi.

Achsanul yang juga pernah duduk sebagai Wakil Ketua Komisi XI DPR RI ini mengigatkan pemerintah tentang pengembangan usaha Pertamina, terkhusus di era kepemimpinan Jokowi.

“Dalam tujuh tahun ini sudah empat kali Direksi Pertamina berganti. Setiap Pergantian Pak Presiden (Jokowi) selalu instruksikan ‘Bangun Kilang’. Tapi belum ada yang berhasil,” ujar Achsanul dalam akun Twitternya, Selasa (23/11).

Lebih lanjut, Achsanul mencatat hanya enam kilang minyak yang dimiliki Pertamina hingga kini, sejak terakhir dibangun pada era kepemimpinan Soeharto sebelum krismon.

“Kilang kita cuma enam (Dumai,Plaju, Balikpapn, Cilacap,Balongan, Sorong) dengan Kapasitas 700 ribu bph,” tuturnya.

“Kita membangun kilang terakhir tahun 1994,” demikian Achsanul. {rmol}

Sindir Jokowi Sibuk Traktoran, WALHI: Negara Sudah Enggak Peduli Bencana Kalimantan

Previous article

Jaksa Bongkar Chat Staf Bank Panin Terkait Gelagat Pegawai Ditjen Pajak Minta ‘Jatah’

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *