Tekno

ASEAN Ramai Dompet Digital, Dimana Posisi Gopay dan Ovo?

0
Ekonomi Digital

Asia Tenggara setidaknya memiliki 150 pemegang lisensi dompet digital. Grab, Gojek, Tencent, Ant Financial, Singapore Telecom, AirAsia, dan puluhan perusahaan fintech di sana berjuang untuk mendominasi pasar. Namun, siapakah pemenangnya?

Grab berupaya menggelontorkan US$500 juta untuk bisnisnya di Vietnam, dengan bisnis pembayaran yang menjadi fokus utama.

Sementara, Vision Fund dan GIC menginvestasikan US$300 juta pada perusahaan VNPAY pada Juli, begitu juga dengan Momo yang disuntik US$100 juta dari Warburg Pincus, menurut DealStreetAsia, dilansir Selasa (17/10/2019).

Pasar pembaran seluler diperkirakan tumbuh 7x lipat menjadi US$109 miliar pada 2025, tak mengherankan jika para pemain haus akan dominasi.

“Kami berharap hadir di seluruh Vietnam dan memenangkan 50% pasar dengan 300 ribu poin penerimaan pada 2023 dari 60 ribu pedagang saat ini,” ujar CEO NextPay, Nguyen Huu Tuat, salah satu pemain di Vietnam.

NextPay merupakan gabungan dari Vimo dan mPOS dan menghimpun dana US$30 juta untuk kebutuhan ekspansi. Di Indonesia, Grab yang didukung oleh SoftBank sedang berdiskusi untuk menggabungkan OVO dan Dana (bekingan ANT Financial) untuk menyaingi Gojek.

Beberapa pemain, termasuk kemitraan Moca dan Grab menawarkan diskon hingga 30% kepada pembeli di Vietnam; mirip dengan yang dilakukan Grab dan OVO di Indonesia.

Sementara, Tencent dan Alibaba yang berfokus pada wisatawan China di wilayah Asia Tenggara dan berinvestasi kepada hampir semua pemain di regional itu.

Siapa Pemenang Pasar Dompet Digital Asia Tenggara?

Sejauh ini, Grab mengklaim sebagai satu-satunya penyedia pembayaran digital di Asia Tenggara yang terhubung ke lisensi dompet digital di enam negara besar. Namun, sejumlah pengamat mengatakan, Grab belum jadi pemimpin di pasar dompet digital Asia Tenggara.

“Banyak model bisnis dompet digital, meliputi: menghimpun banyak data pelanggan dan model bisnis yang menguntungkan,” kata Mitra di Modal Ventura Cento, Dmitry Levit yang sudah menanamkan modal di sejumlah dompet digital.

Melihat performa Grab, Gojek tak khawatir tentang persaingan dengan pemain lain, menurut CEO Gopay, Aldi Haryopratomo. {wartaekonomi.co.id}

Letuskan Awan Panas, Dua Jalur Resmi Pendakian Merapi Ditutup Sementara

Previous article

Jadi Ibukota Baru, Suku Dayak Minta Hak Tanah Tersertifikasi 5 Hektare Per Keluarga

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *