HeadlineNews

WHO Sebut Wajibkan Vaksinasi Corona Pada Masyarakat Itu Jalan Yang Salah

0

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa membujuk orang tentang manfaat vaksin COVID-19 akan jauh lebih efektif daripada mencoba membuat vaksinasi sebagai suatu kewajiban.

WHO mengatakan itu akan tergantung pada masing-masing negara tentang bagaimana mereka ingin melakukan kampanye vaksinasi guna melawan pandemi Virus Corona COVID-19.

Donald Trump Teken Perintah Prioritas Akses Vaksin COVID-19 Bagi Warga AS
Kedatangan Vaksin COVID-19 Sinovac di Indonesia Jadi Sorotan Media Asing
Tetapi, badan kesehatan PBB tersebut bersikeras bahwa mewajibkan vaksinasi terhadap Virus Corona baru adalah jalan yang salah.

Bahkan, pihaknya menambahkan ada contoh di masa lalu yang mewajibkan penggunaan vaksin hanya untuk melihatnya menjadi bumerang dengan perlawanan yang lebih besar terhadap mereka.

“Saya tidak berpikir bahwa mandat adalah arah yang harus ditempuh di sini, terutama untuk vaksin ini,” ujar Kate O’Brien, direktur departemen imunisasi WHO dalam konferensi pers virtual.

“Ini adalah posisi yang jauh lebih baik untuk benar-benar mendorong dan memfasilitasi vaksinasi tanpa persyaratan semacam itu.

“Saya tidak berpikir kami membayangkan negara mana pun yang menciptakan mandat untuk vaksinasi,” ujarnya.

O’Brien mengatakan mungkin ada profesi rumah sakit tertentu di mana vaksinasi mungkin diperlukan atau sangat direkomendasikan untuk keselamatan staf dan pasien.

Tetapi para ahli WHO mengakui bahwa ada perjuangan yang harus diperjuangkan untuk meyakinkan masyarakat umum agar menggunakan vaksin secara sukarela saat tersedia nantinya.

Masalah Kewajiban Vaksinasi

Direktur darurat WHO, Michael Ryan mengatakan bahwa vaksin COVID-19 yang telah ditemukan adalah suatu bentuk kemenangan atas pandemi yang telah melanda dunia selama berbulan-bulan.

“Kisah vaksin adalah berita bagus. Ini adalah kemenangan usaha manusia, berpotensi, atas musuh mikroba,” katanya.

Mengenai kewajiban membuat vaksin, dia berkata: “Saya pikir kita semua yang bekerja di bidang kesehatan masyarakat lebih suka menghindari itu sebagai cara untuk mengajak orang divaksinasi.”

“Kami jauh lebih baik menyajikan data dan manfaat kepada orang-orang dan membiarkan orang mengambil keputusan sendiri.

“Ada keadaan tertentu … di mana saya percaya bahwa satu-satunya hal yang bertanggung jawab adalah divaksinasi,” tambahnya.

Menurut tinjauan WHO tentang kandidat vaksin yang berbeda, 51 vaksin telah memasuki uji coba pada manusia, 13 di antaranya telah mencapai pengujian massal tahap akhir.

Sementara itu, 163 kandidat vaksin lagi sedang dikembangkan di laboratorium dengan tujuan untuk pengujian pada manusia.

Prioritas Vaksin

Ketika negara-negara mulai mendistribusikan vaksin dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak mereka untuk memprioritaskan kelompok yang paling membutuhkan.

“Ini bukan keputusan yang mudah,” katanya sambil menetapkan pedoman WHO.

Tedros mengatakan petugas kesehatan yang berisiko tinggi terinfeksi adalah prioritas utama, ditambah orang dengan risiko tertinggi penyakit serius atau kematian karena usia mereka – sehingga mengurangi tekanan pada sistem kesehatan.

Dia mengatakan daftar tersebut nantinya harus diikuti oleh orang-orang dengan risiko lebih tinggi terkena penyakit parah karena kondisi yang mendasari, dan kelompok marjinal dengan risiko lebih tinggi.

Mekanisme ACT-Accelerator WHO, yang mengumpulkan risiko dan penghargaan di antara negara-negara kaya dan miskin, adalah upaya global untuk mempercepat pengembangan vaksin COVID-19, tes dan perawatan, serta membeli dan mendistribusikannya secara merata terlepas dari kondisi negara tersebut.

Namun, skema tersebut sangat membutuhkan dana hingga US $ 4,3 miliar, dengan tambahan US $ 23,9 miliar diperlukan pada tahun 2021. {liputan6}

Kecelakaan Ketiga Dalam 6 Tahun, Reuters: RI Pasar Penerbangan Paling Mematikan di Dunia

Previous article

Ada Peran Pengusaha Underground Di Balik Desakan Pembubaran FPI

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *