News

Bantuan Ditarik Lagi Usai Berfoto, Pengungsi Banjir NTT Protes dan Ogah Temui Mensos Risma

0

Sebuah video dari Sumba, Nusa Tenggara Timur (NTT) viral. Video itu menampilkan bagaimana sejumlah warga menolak bantuan yang mereka sebut hanya jadi ajang pencitraan. Mereka juga menolak temui Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini.

Warga, yang dilaporkan sebagai pengungsi dan relawan tak terima sikap donatur yang membawa pulang kembali bantuan yang dibawa sesaat setelah sesi foto dan syuting video dokumentasi. Segala informasi bermula dari unggahan pengguna Twitter, @ipunglombok.

Dalam unggahan itu ia menulis sumbangan yang diberi kepada para pengungsi sebagai formalitas belaka. Memang, dalam video tampak seorang warga dengan baju lengan panjang meminta donatur membawa pulang kembali barang-barang yang disumbangkan.

“Sumbangan bencana banjir hanya formalitas buat disyuting lalu dibawa pulang lagi dan besok keluar siaran sudah kirim bantuan. Kita yang banjir ini desa jadi bantuan formalitas yang diberikan untuk berita,” tulisnya.

“Kami disuruh mencari, melewati lembah, kami taruhan nyawa bapak, jangan karena urusi barang ini bapak, bawa pulang saja,” kata relawan itu.

“Masih banyak donatur yang hatinya ikhlas, jangan karena barang ini kalian tidak menganggap kami bapak,” tambahnya.

“Kalau mau menteri atau wakil gubernur datang ke sini, wakil gubernur semalam ngomong dengan saya di TV, beliau bilang mau datang ke sini, tetapi kalau prosedurnya seperti ini ambil di sini, difoto lalu dibawa lagi itu, bawa langsung pulang, terlalu ribet, bawa pulang saja bapak, kami tidak butuh,” katanya.

Lebih lanjut, pria berbaju hijau juga menyatakan resistensi terhadap para petugas kecamatan. Alasannya, tak pernah ada petugas kecamatan yang terlihat sejak banjir hari pertama.

“Datang pas hari H, seolah-olah memerintah kami di sini. Bapak, posko kami ini posko relawan murni. Kami tidak membeda-bedakan,” tuturnya. {voi}

MA Tegaskan Sakit Akibat Narkoba, Hobi dan Alkohol Tak Ditanggung BPJS Kesehatan

Previous article

Mardani Ali Sera Soroti Inkonsistensi Kebijakan Pemerintah Terkait Pencegahan COVID-19

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *