IndonesiaSepakbolaTimnas

Ini Alasan Fakhri Husaini Ogah Jadi Asisten Shin Tae yong di Timnas Indonesia U20

0
Fakhri Husaini

Fakhri Husaini terang-terangan menolak jika PSSI menunjuknya sebagai asisten Shin Tae-yong di Timnas Indonesia U-20. Saat ini, kedua belah pihak tidak lagi terikat kontrak setelah masa kerja Fakhri tuntas pada pengujung tahun lalu.

PSSI telah menetapkan Shin Tae-yong sebagai manajer pelatih Timnas Indonesia untuk semua level, termasuk U-22, U-20, dan U-16. Sebelumnya, Fakhri adalah pelatih timnas U-19, yang nantinya diproyeksikan naik level menjadi U-20 untuk Piala Dunia U-20 2021.

Peran manajer pelatih Shin Tae-yong dapat diartikan sebagai supervisi. Artinya, setiap kelompok timnas masih memiliki pelatih kepala beserta asistennya, kecuali timnas U-16.

Sebab, pelatih kepalanya masih Bima Sakti Tukiman. Namun, Shin Tae-yong tetap punya kewenangan penuh terhadap semua level timnas.

Sebelum terpilih sebagai manajer pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong bertarung dengan Luis Milla Aspas, yang notabene mantan pembesut timnas senior dan U-23. Setelah melakukan fit and proper test, PSSI jatuh hati terhadap Shin Tae-yong.

“Kalau PSSI memilih Luis Milla. Artinya dia tidak akan melatih timnas kelompok umur. Dia akan melatih timnas senior. Untuk pelatih timnas U-22 dan U-20, akan ditunjuk PSSI,” ujar Fakhri Husaini ketika dihubungi wartawan.

“Sekarang Shin Tae-yong. Berarti dia akan melatih tiga level timnas. Saya bertanya kepada Bang Danurwindo, Direktur Teknik PSSI. Tapi dia tidak dapat menjawabnya.”

“Lalu kata Bang Danur, Shin Tae-yong akan membawa tujuh orang staf kepelatihan dan akan dia sebarkan di tiga level timnas. Dan saya masih diinginkan PSSI untuk bergabung ke Timnas Indonesia,” tutur Fakhri.

Tak Ada Tantangan

Kepada Danurwindo, Fakhri mengatakan bakal kehilangan tantangan apabila hanya menjadi pembantu Shin Tae-yong di Timnas Indonesia U-20. Ia mengakui akan mendapatkanya banyak ilmu. Namun, perannya pasti bakal terkucilkan.

“Lantas saya bertanya ke Bang Danur. Dia bilang saya akan menjadi bagian dari Timnas Indonesia U-20. Lalu, saya tanya sebagai apa? Pelatih kepala atau asistennya?” imbuh Fakhri.

“Di situ saya bilang kalau saya sebagai asisten. Tidak ada tantangan. Kalau mencari aman, posisi itu saya ambil. Tapi, saya bukan tipe seperti itu.”

“Saya tidak akan meninggalkan pekerjaan dan keluarga kalau seperti itu. Saya bukan merendahkan Shin Tae-yong. Saya yakin akan dapat banyak ilmu, tapi buat saya bukan seperti itu,” jelas Fakhri. {bola}

Sabet Golden Globe 2020, Ramy Youssef Teriakkan Takbir

Previous article

Ducati Rela Singkirkan Petrucci dan Dovizioso Demi 6 rider Ini

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *