News

Saat Muso Hina Bung Karno dan PKI Tuding Kemerdekaan RI Sebagai Revolusi Yang Gagal

0

Masyarakat Indonesia tidak akan pernah melupakan tragedi G30S/PKI. Pemberontakan mengerikan tersebut telah selamanya tergurat dalam catatan kelam sejarah bangsa ini.

Tragedi berdarah yang terjadi pada 55 tahun yang lalu itu masih meninggalkan duka bagi bangsa Indonesia. Tragedi tersebut merupakan puncak dari kebiadaban yang dilakukan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) kala itu.

Bibit awal yang memicu terjadinya pemberontakan ini adalah kebencian PKI terhadap Pancasila sedari awal, dan ambisi mereka untuk mengganti Ideologi tersebut.

Mereka beranggapan bahwa Pancasila adalah produk imperialis. Namun sekarang terbukti jika Pancasila memang dinamis dan langgeng sebagai jati diri bangsa Indonesia.

Politis partai Gerindra Fadli Zon menjelaskan jika PKI sudah dua kali melakukan kudeta. Pertama di Madiun tahun 1948 dan kedua G30S/PKI 1965.

Kedua gerakan makar itu cukup membuktikan memang PKI membenci cara-hidup dari Ideologi Pancasila.

“Tidak ada kontroversi, tidak ada versi-versi lain. Mohon maaf gubernur Lemhanas, jelas-jelas disebutkan upaya kudeta PKI,” ujar Fadli Zon seperti dikutip zonajakarta.com dari kanal Youtube Indonesia Lawyers Club dan Pikiran Rakyat, Rabu (30/9/2020).

Fadli Zon yang mendalami Studi Rusia, Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia (FIB UI) serta lulus program doktoral bidang sejarah memang tahu akan kegiatan PKI selama Komunis hidup di Indonesia.

Pengertian dan penjelasannya mengenai PKI dituangkan Fadli dalam buku berjudul ‘Kesaksian Korban Kekejaman PKI 1948’.

Dengan anjuran KH Yusuf Hasyim, tokoh besar Nahdlatul Ulama (NU) Fadli menulis buku tersebut.

“Kami bersama-sama mewawancarai korban-korban kekejaman PKI saat itu, dan benar-benar terjadi, PKI bekerja sama dengan Belanda menusuk kita dari belakang,” katanya.

Pemberontakan Madiun 1948 memang sengaja dilakukan PKI. Padahal Republik waktu itu sedang melawan Agresi Militer II Belanda.

Lebih gentingnya lagi dedengkot PKI, Muso Manowar kembali masuk ke Indonesia dengan dibantu Belanda. Sesampainya di Indonesia, Muso langsung mendeklarasikan Soviet Madiun dimana menjadi awal Peristiwa Madiun 1948.

“Kita masih dalam suasana revolusi, kalau tidak ada izin Belanda, (Muso) mana bisa masuk,” ucap dia.

Propaganda yang dilancarkan Muso pun didukung oleh Belanda hingga acara-acara PKI mendapat restu Amsterdam. “Kalau kita lihat sejarah, PKI ini tidak terlibat proklamasi. Tidak. Yang terlibat itu tokoh nasionalis, dan Islam,” kata Fadli Zon.

Tarik mundur 3 tahun ke belakang ternyata tak ada tokoh PKI terlibat Proklamasi Kemerdekaan RI. PKI tahu karena kemerdekaan itu kedepannya berlandaskan Pancasila dan menyebut sebagai Revolusi Gagal.

Bahkan Bung Karno dalam pidatonya sampai berkata, “Pilih Soekarno Hatta atau pilih Muso” karena tahu PKI tak sejalan dengan Pancasila.

Muso tak terima, ia membalas pidato Bung Karno dengan penghinaan bahwa sang Proklamator adalah budak imperialis.

“Rakyat Indonesia tidak butuh. Rakyat belum lupa semboyan-semboyan Soekarno, mereka mengerti bahwa kaum dagang romusha, tak becus, memerintah negara.”

“Oleh karena rakyat Madiun dan daerah-daerah lain sekarang akan melepaskan diri, dari budak-budak imprealis,” demikian Fadli membacakan salinan pidato Muso kala itu.

“Ini otentik,” tegas Fadli.

“Jadi jelas, PKI pelaku (kudeta) itu tidak bisa diragukan lagi. Tidak perlu ada versi-versi lain. Menurut saya, selesai kita, dengan adanya TAP MPRS no.25, dan UU no.27 tahun 1999 selesai perdebatan itu,” pungkas dia. {jurnal}

Dibombardir Azerbaijan, Tentara Armenia Nangis Di Medan Tempur Nagorno Karabakh

Previous article

Arteria Dahlan: CV Calon Pengganti Jaksa Agung Sudah Beredar di Setneg

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *