Bulutangkis

Mundur Dari Olimpiade Tokyo 2020, Pebulutangkis Carolina Marin Dipastikan Gagal Pertahankan Gelar

0

Pebulu tangkis asal Spanyol, Carolina Marin, memilih mundur dari Olimpiade Tokyo 2020. Keputusan itu membuat Carolina Marin dipastikan gagal mempertahankan gelar.

Carolina Marin, 27 tahun, dipastikan gagal mempertahankan medali emas di nomor tunggal putri setelah memutuskan mundur dari Olimpiade Tokyo 2020. Pada edisi sebelumnya di Olimpiade Rio 2016, Marin sukses menggondol medali emas usai mengalahkan Pusarla Sindu.

Lewat postingan di media sosial Twitter, Carolina Marin menyebut keputusan tersebut terpaksa diambil karena masalah cedera. Saat melakoni latihan, pada Sabtu, 29 Mei 2021 lalu, Marin merasa lutut kirinya tidak nyaman.

Pebulu tangkis kelahiran Huelva, Spanyol, Juni 1993 lantas memeriksakan kakinya dan mendapati cedera ACL. Kondisi tersebut memaksanya naik meja operasi pekan ini.

“Setelah pemeriksaan selama akhir pekan ini dibarengi konsultasi medis, saya mengonfirmasi bahwa ACL saya robek dan kedua meniskus di lutut kiri saya. Saya akan menjalani operasi pekan ini dan memulai masa pemulihan,” kata Marin.

“Ini pukulan lain yang harus saya hadapi, tetapi saya pasti akan kembali. Persiapan selama dua bulan terakhir menjadi sangat sulit dan di luar kendali tim. Saya akan dalam kondisi terbaik, tetapi untuk Olimpiade itu tidak mungkin,” kata Marin.

Sebelumnya, Marin pernah mendapat cedera ACL di lutut kanannya saat menjalani pertandingan final Indonesia Masters 2019 kontra Saina Nehwal (India). Akibat cedera tersebut, Marin butuh sekitar delapan bulan untuk pulih. {okezone}

Raih Hasil Buruk di Italia, Morbidelli Akan Bangkit di MotoGP Catalunya 2021

Previous article

Karlina Supelli: Pelemahan Demokrasi Saat Ini Lebih Sadis Dari Kudeta Tengah Malam

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *