Bulutangkis

Cerita Greysia Polii Soal 4 Pasangan Mainnya di Bulutangkis

0

Pebulu tangkis Indonesia, Greysia Polii, mengungkapkan cerita mengenai keempat partner dalam bulu tangkis.

Greysia Polii menjadi salah satu pebulu tangkis nasional paling awet. Selama hampir 17 tahun berkecimpung di dunia bulu tangkis, Greysia Polii sudah merasakan empat partner berbeda.

Jo Novita (2005-07), Vita Marissa (2007-08), Nitya Krishinda Maheswari (2008-16), dan Apriyani Rahayu (2017-sekarang) merupakan pemain yang pernah berduet dengan Greysia.

Keempat pemain di atas tentu mempunyai sikap serta kelebihan dan kelemahan yang berbeda-beda. Hal itu diungkapkan Greysia dalam wawancara virtual via Instagram bersama PP PBSI.

“Enggak ada perbandingan karena menurut saya kita semua punya kelebihan dan kelemahan masing-masing,” kata Greysia dikutip BolaSport.com dari Antara.

Greysia menilai Jo Novita terlebih dahulu sebagai partner pertamanya. Menurut pemain PB Jaya Raya Jakarta ini, Jo merupakan sosok yang bersemangat dan sering meminta saran meski lebih senior.

“Jo orang nya semangat tapi butuh diayomi, butuh strategi. Tapi dengan pengalamannya dia, saya ikut saja terus apa yang dia katakan,” ucap Greysia.

Sementara saat berduet bersama Vita Marissa, Greysia hanya mengikuti saran sang tandem saja. Sebab, Vita dinilai memiliki kemampuan bermain yang bagus. “Saya tinggal mengikuti dan punya semangat doang,” tutur Greysia.

Hal berbeda dialami Greysia tatkala berpasangan dengan Nitya Krishinda Maheswari.

Karena perbedaan usia yang tak relatif jauh, mereka tak segan untuk saling mengoreksi satu sama lain. “Sama Titin (Nitya), ada iramanya lebih. Egonya diturunin, bisa mengingatkan satu sama lain,” ucap Greysia.

Adapun prestasi tertinggi Greysia saat berduet dengan Nitya adalah menghasilkan medali emas Asian Games Incheon 2014.

Sekarang Greysia benar-benar menjadi seorang senior tatkala berpasanan dengan Apriyani Rahayu.

Pemain jebolan PB Jaya Raya itu dituntut lebih bertanggung jawab untuk memberi contoh yang baik kepada juniornya.

“Kalau sekarang sama Apriyani memang apapun yang saya perbuat, mereka akan tiru. Misalnya kalau lagi mentok mereka butuh disirami,” tutur Greysia.

“Kalau skill, mental, dan fisik ya memang sudah ada di atas dan seimbang. Yang berbeda itu cara komunikasi antara junior dan senior,” ucapnya melanjutkan. {bolasport}

Dituduh Sabotase Jorge Lorenzo di MotoGP 2020, Bos Honda Sakit Hati

Previous article

Lord Nuh ‘Prank of The Year’ Kalahkan ‘King of The Prank’

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *